Customer Login

Lost password?

View your shopping cart

Blog

hidroponik organik

Ssstt…Ini Lho 5 Keunggulan Bertanam Sayuran Hidroponik Organik

Bertanam sayuran dengan metode hidroponik ternyata belum tentu organik lho! Coba lihat cara pemberian unsur hara pada hidroponik biasa, sebagian besar menggunakan nutrisi yang berasal dari produk bahan kimia sintetik. Praktik tanam ini dianggap tidak menghasilkan tanaman organik.

Lalu, bisakah hidroponik murni sepenuhnya organik? Hal ini coba dijawab Charlie Tjendapati, seorang praktisi pertanian organik dari Bandung. Ia membuat sistem budi daya hidroponik berbahan pupuk organik. Ia pun berani menjamin nutrisi yang digunakan sepenuhnya menggunakan bahan non kimiawi. Nutrisi berasal dari tanaman Ki Pahit (Tithonia diversifolia). Sementara itu, untuk pestisida juga menggunakan bahan baku nabati, salah satunya berupa buah kacang babi (Tephrosia Vogelii).

Keunggulan Hidroponik OrganikCharlie Tjendapati, seorang praktisi pertanian organik

Keistimewaan hidroponik dengan bahan nutrisi dan pestisida alami ini tentunya memiliki banyak keunggulan. Berikut keunggulan sistem hidroponik organik dibandingkan dengan hidroponik biasa.

  1. Tidak meninggalkan residu kimia di dalam tubuh

Sehatnya tanaman sayuran hidroponik yang dihasilkan secara organik disebabkan tidak digunakannya bahan kimia, baik dalam bentuk pestisida maupun pupuk, selama pemeliharaan dilakukan. Efeknya bagi tubuh, tidak akan tersimpan residu kimia yang jika mengendap dan menumpuk dalam waktu lama dapat merugikan tubuh itu sendiri.

  1. Bahan baku nutrisi tersedia di alam dan murah

Seperti diterangkan sebelumnya, bahan baku pupuk hidroponik organik berupa Ki Pahit tersedia bebas di alam dan mudah diperoleh.

  1. Pemberian nutrisi dalam jumlah berlebih tidak membuat tanaman mati

Inilah bedanya dengan pupuk kimia, tanaman tidak akan mati karena overdosis pupuk alami. Ki Pahit jika diberikan berlebihan tidak berbahaya bagi tanaman sayuran. Meski begitu, takarannya harus disesuaikan dengan kebutuhan tanaman sehingga menghemat dalam penggunaannya.

  1. Hasil produksi maksimum

Berdasarkan pengalaman penulis, hasil panen hidroponik organik tidak kalah dengan bertanam dengan hidroponik biasa. Hal ini dilihat dari sisi bobot maupun cita rasa. Hasil uji coba Charlie untuk tanaman selada dengan metode ini mencapai 250—500 gram/tanaman. Sementara itu, bobot selada dengan hidroponik biasa (menggunakan AB mix) berkisar 150—250 gram/tanaman.

  1. Ramah lingkungan

Pengaruh positif lainnya, penggunaan pupuk alami menjadikan metode tanam ini ramah lingkungan.

 

  1. Biaya produksi lebih rendah

Berdasarkan pengalaman penulis, penggunaan POC dari Ki Pahit bisa memangkas biaya produksi hingga 50%.

 

Kekurangan Hidroponik Organik

Tak ada gading yang tak retak. Begitu juga dengan tanaman Ki Pahit. Di balik segudang manfaatnya, ada sedikit kekurangan pada tanaman ini, di antaranya tidak di semua wilayah bisa ditanami tanaman Ki Pahit. Tanaman Ki Pahit umumnya banyak tumbuh liar di perdesaan dan perkampungan.

Untuk mengatasi masalah ini, perlu budi daya tanaman Ki Pahit di berbagai wilayah untuk mendukung pertanian organik, khususnya hidroponik.

Kelemahan lain unsur hara pada tanaman Ki Pahit, unsur makro-nya terlampau sedikit. Hal ini yang membedakan nutri kimiawi seperti dalam AB mix. Nah, untuk mengatasi kekurangan ini, bisa dilakukan penambahan dosis larutan pupuk Ki Pahit.

Karena menggunakan bahan alami, proses fermentasi yang dihasilkan Ki Pahit membutuhkan waktu selama 7—14 hari. Tentu saja cukup lama jika dibandingkan dengan nutrisi kimiawi AB mix.

***

Pada dasarnya, persiapan budi daya cara tanam hidroponik organik sama dengan hidroponik pada umumnya; seperti persiapan instalasi, tahap penyemaian benih, pemeliharaan, hingga masa panen.

Mengenai teknis aplikasi dan perawatan harian hidroponik organik, Charlie Tjendapati telah menyusun panduannya dalam bentuk buku “how to” yang bisa diikuti oleh para penghobi tanaman. Buku yang diterbitkan oleh Agromedia ini berjudul “Bertanam Sayuran Hidroponik Organik dengan Nutrisi Alami.”

Dalam buku ini diulas tip cara menyemai dan merawat sayuran hidroponik organik, cara meracik sendiri POC dan aplikasinya, kiat membuat pestisida nabati, dan cara tepat menanggulangi hama dan penyakit.

Penasaran? Silakan simak bukunya. Dengan cara hidroponik organik, mengonsumsi sayuran hasil panen sendiri lebih sehat lho.

 

***

pelatihan hidroponik