Tip Membuka Perkebunan Kelapa Sawit di Lahan Kritis

memilih-jenis-tanah-sawit-1

memilih-jenis-tanah-sawit-1Idealnya, kelapa sawit ditanam di wilayah dengan ketinggian maksimum 400 dpl. Namun, masih bisa tumbuh baik pada ketinggian 1.000 dpl. Dapat tumbuh di lahan mineral dan lahan gambut. Namun, pertumbuhannya akan lebih baik di lahan yang memiliki tanah bertekstur lempung berpasir dan tanah liat berat. Namun, setiap petani harus mengerti jenis tanah yang akan ditanami kelapa sawit agar pertumbuhannya tetap optimal.

 

budi-daya-kelapa-sawit-di-berbagai-jenis-lahanIdealnya, kelapa sawit ditanam di wilayah dengan ketinggian maksimum 400 dpl. Namun, masih bisa tumbuh baik pada ketinggian 1.000 dpl. Dapat tumbuh di lahan mineral dan lahan gambut. Namun, pertumbuhannya akan lebih baik di lahan yang memiliki tanah bertekstur lempung berpasir dan tanah liat berat. Namun, setiap petani harus mengerti jenis tanah yang akan ditanami kelapa sawit agar pertumbuhannya tetap optimal.

Pasalnya, kandungan tanah sangat berkaitan erat dengan produktivitas kelapa sawit. Kelapa sawit membutuhkan unsur hara dalam jumlah sangat besar. Begitu juga dengan keadaan iklim yang memiliki pengaruh besar terhadap proses asimilasi, pembentukan bunga, dan pembuahan. Misalnya saja, kelapa sawit membutuhkan curah hujan 2.000—2.500 mm/tahun dan penyinaran matahari minimum 6 jam/per hari.

Studi kelayakan mutlak diperlukan sebelum membuka lahan perkebunan kelapa sawit. Jika ditemukan karakteristik lahan yang kurang baik, Anda dapat memperbaikinya. Hal ini sebagaimana diuraikan di dalam buku “Budi Daya Kelapa Sawit di Berbagai Jenis Lahan”, halaman 108. Kualitas ini dapat ditentukan melalui empat kelas, yaitu kelas S1, S2, S3, dan kelas N1. Pengukurannya dikaji berdasarkan ketinggian, topografi, lereng, drainase, kedalaman, bahan organik, tekstur, pH, suhu, kelembapan, dan lain-lain.

Bagaimana dengan kondisi alam Indonesia pada umumnya? Apakah sangat ideal untuk ditanami kelapa sawit? Perlu disyukuri, Indonesia memiliki karakteristik tanah dan iklim yang ideal untuk bertanam kelapa sawit. Namun, secara spesifik, di beberapa daerah dan wilayah, karakteristik tanah yang ada harus mendapatkan perlakuan ekstra. Dari situ, Ir. Sunarko, M.Si menulis buku yang diberi judul “Budi Daya Kelapa Sawit di Berbagai Jenis Lahan” ini.

Buku ini akan memberikan petunjuknya secara lengkap dalam bertanam kelapa sawit di berbagai jenis lahan, seperti lahan gambut, lahan pasang surut, lahan tidur, dan lahan berpasir. Atas dasar kajian dan pengalamannya selama bertahun-tahun, penulis akan memandu Anda secara bertahap, mulai dari pengenalan kelapa sawit, persiapan, mengurus perizinan, pembibitan, penyesuaian lahan, perawatan, hingga pemanenan.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.