Cara Mudah Mencangkok Tanaman

intro-cangkok

intro-cangkokPencangkokan pada tanaman merupakan salah satu teknik pengembangbiakan vegetatif buatan. Pencangkokan biasanya sering digunakan pada tanaman berbuah.  Tujuan pencangkokan adalah memperbanyak tanaman agar turunan atau anakan yang dihasilkan memiliki sifat yang sama dengan induknya. Sangat berbeda jika pengembangbiakan dilakukan dengan teknik menanam biji. Hasil yang didapat biasanya tidak sama dengan kriteria yang dimiliki oleh induknya.

Intro-cangkok1

Pencangkokan pada tanaman merupakan salah satu teknik pengembangbiakan vegetatif buatan. Pencangkokan biasanya sering digunakan pada tanaman berbuah.  Tujuan pencangkokan adalah memperbanyak tanaman agar turunan atau anakan yang dihasilkan memiliki sifat yang sama dengan induknya. Sangat berbeda jika pengembangbiakan dilakukan dengan teknik menanam biji. Hasil yang didapat biasanya tidak sama dengan kriteria yang dimiliki oleh induknya.

Beberapa keuntungan pencangkokan di antaranya sebagai berikut.
1.    Tanaman lebih cepat berbuah dibandingkan dengan tumbuhan hasil teknik menanam biji.
2.    Tanaman memiliki  karakter dan sifat yang sama dengan induknya.
3.    Lebih praktis dan mudah dilakukan.
4.    Tanaman asal cangkok bisa ditanam pada tanah yang letak air tanahnya tinggi atau  di  pematang  kolam  ikan.

Sebelum melakukan pencangkokan, perlu dperhatikan juga waktu yang tepat untuk melakukannya, yakni saat awal musim hujan dan pagi hari.  Hal ini dilakukan agar ketersediaan air dan kelembapan media cangkok terjaga. Selain itu, akan membantu proses fotosintesis secara optimal.

Alat-alat yang diperlukan untuk melakukan pencangkokan adalah tanaman induk, media cangkok (campuran tanah subur, pupuk kandang, kompos), pisau cangkok yang tajam, tali untuk mengikat media cangkok, pembungkus cangkok (serabut kelapa atau plastik transparan), zat pengatur tumbuhan (auksin atau sitokinin), dan tangga untuk membantu jika cabang tanaman tinggi.

Setelah semuanya siap, berikut tahapan-tahapan mencangkok tanaman
1.    Pilih cabang atau ranting yang sehat dan vigor. Pilih tajuk yang memiliki struktur tegak dan simetris untuk dicangkok.

Screen Shot 2014-06-25 at 11.33.01 AM
2.    Buat sayatan secara melingkar di ruas cabang atau ranting. Posisi sayatan minimum 10 cm dari pangkal cabang atau ranting. Panjang sayatan 3―5 cm tergantung pada diameter cabang atau ranting yang akan dicangkok.

Screen Shot 2014-06-25 at 11.33.14 AM
3.    Lepaskan kulit kayu yang telah disayat secara hati-hati agar tidak melukai jaringan kayu.

Screen Shot 2014-06-25 at 11.33.40 AM
4.    Setelah kulit kayu hilang, bersihkan lendir kambium hingga kering dengan cara mengeroknya menggunakan pisau yang bersih. Gunakan sisi pisau yang tidak tajam agar tidak melukai jaringan kayu.

Screen Shot 2014-06-25 at 11.33.59 AM
5.    Oleskan auksin atau kombinasi auksin dan sitokinin yang sudah dilarutkan dengan air di pangkal keratan bagian atas yang akan menjadi tempat tumbuhnya akar.

Screen Shot 2014-06-25 at 11.34.13 AM
6.    Tutup keratan dengan media cangkok yang sudah dibasahi terlebih dahulu agar media lembap.

Screen Shot 2014-06-25 at 11.34.28 AM
7.    Bungkus cangkokan dengan plastik, lalu ikat erat. Bidang cangkokan harus terbungkus seluruhnya oleh media cangkok dan kelembapan media harus tetap terjaga dengan baik hingga cangkokan berakar.

Screen Shot 2014-06-25 at 11.34.48 AM

Biasanya, media cangkok akan dipenuhi akar dalam waktu 2―3 bulan tergantung pada jenis tanaman yang dicangkok. Hal tersebut juga menandakan pencangkokan telah berhasil. Pisahkan hasil pencangkokan dengan hati-hati dari batang induk. Selanjutnya sudah siap di media pembesaran untuk ditanam.

Cukup mudah kan?


perbanyakan-tanaman

“Perbanyakan Tanaman” merupakan kumpulan teknik melestarikan tanaman unggul. Ragam cara mengembangbiakkan tanaman, seperti cangkok, setek, okulasi, sambung, dan biji dapat Anda temukan di buku ini. Ditulis oleh Endang Gunawan, SP. M.Si dengan bahasa dan gambar yang praktis dan mudah dimengerti.

beli

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.